Prinsip-prinsip dasar akuntansi

Akrual Basis vs Cash Basis

Setiap transaksi yang terjadi harus dicatat melalui media jurnal, ada dua metode pencatatan yang dikenal di dalam ilmu akuntansi yaitu :

  • Metode pencatatan berbasis akrual adalah suatu metode pencatatan yang dilakukan berdasarkan pada waktu terjadinya transaksi tanpa melihat kas atau setara kas diterima atau dibayarkan.
  • Metode pencatatan berbasis kas adalah suatu metode pencatatan yang dilakukan berdasarkan pada waktu kas atau setara kas diterima atau dibayarkan ketika transaksi terjadi

Proses penyesuaian

Proses penyesuaian atau lazim disebut dengan adjustment journal entry yaitu suatu proses untuk melakukan analisis dan perubahan terkini (updating) akun akun pada akhir periode.

Ada beberapa akun yang menunjukkan angka yang tidak real ( sesungguhnya) apabila tidak kita lakukan proses penyesuaian, misalnya, akun biaya sewa, akun penyusutan, akun keperluan kantor, akun inventory dll

  • Pada proses ini, ayat jurnal penyesuaian akan melibatkan akun-akun yang ada di Neraca maupun di Laporan Laba Rugi
  • Pos yang memerlukan penyesuaian terdiri atas pos tangguhan, pos akrual, dan penyusutan aset tetap.

 

Pos tangguhan (Deferral)

  • Melibatkan penerimaan kas di awal, yaitu Pendapatan diterima di muka (Unearned Revenue) dan Pengeluaran kas di awal, yaitu Beban dibayar dimuka (Prepaid Expense)
  • Menggunakan 2 pendekatan, yaitu pendekatan neraca dimana proses penyesuaian melibatkan akun-akun dalam neraca dan pendekatan laba rugi karena melibatkan akun akun dalam laporan laba
  • Termasuk dalam pos tangguhan antara lain: Perlengkapan (Bahan Habis Pakai), Beban dibayar dimuka (Prepaid Expense), dan Pendapatan diterima dimuka (Unearned Revenue)

Perlengkapan/bahan habis pakai

Contoh :

Fahmi motor
Neraca Saldo
32 Desember 2012

 

Kode akun       Nama Akun                                            D                                  K
11                    Kas                                                      50,300
12                    Piutang Usaha                         6,000

13                    Bahan Habis Pakai                              1,500

14                    Asuransi dibayar dimuka                     1,200

15                    Tanah                                      10,000

 

Saldo Bahan habis pakai (awal) di neraca saldo                             Rp1.500

Sisa bahan habis pakai tgl 31 Des (soal)                                                  600-

Pemakaian bahan habis pakai (menjadi beban)                                 Rp900

 

Jurnal penyesuaian 31 desember (AJP)

Beban bahan habis pakai                    900

Bahan habis pakai                               900

 

Beban dibayar dimuka/prepaid expense

Pendekatan Neraca

  • Pos pada awalnya dicatat sebagai asset.
  • Dicatat pada rekening beban dibayar dimuka
  • Asset ini kemudian berubah menjadi beban seiring waktu karena asset telah digunakan sehingga memerlukan penyesuaian pada akhir periode akuntansi

 

 

Awal                                                               AJP

Beban dibayar dimuka            xxx                  beban              xxx

Kas                              xxx                              beban dibayar dimuka            xxx

 

Contoh: Tanggal 1 desember 2012 Fahmi,  pemilik Fahmi motors membayar polis asuransi sebesar Rp 1.200 untuk jangka waktu 1 tahun (12 bulan). Asuransi tersebut merupakan asuransi all risk yang mencakup kebakaran, pencurian, dan kerugian.

Jurnal mencatat transaksi tanggal 1 Desember 2012 adalah:

Pendekatan Neraca

1/12     Asuransi dibayar dimuka                                1.200

Kas                                                                  1.200

Catatan: Asuransi dibayar dimuka dicatat pada rekening aset

Fahmi motors
Neraca Saldo
32 Desember 2012

Kode akun       Nama Akun                                            D                              K
11                    Kas                                                      50,300
12                    Piutang Usaha                         6,000

13                    Bahan Habis Pakai                              1,500

14                    Asuransi dibayar dimuka               1,200

15                    Tanah                                      10,000

 

  • Pada awalnya dicatat sebagai asset
  • Dicatat pada rekening asuransi dibayar dimuka

Saldo asuransi dibayar dimuka untuk 1 tahun = 12 bulan = Rp1.200

Asuransi yang sudah dimanfaatkan (menjadi beban) = 1 bulan (1des – 31 des) = 1/12 x 1.200 = Rp100

 

Jurnal penyesuaian 31 desember (AJP)

 

Beban asuransi            100

Asuransi dibayar dimuka        100

 

  • AJP digunakan untuk mencatat asurasi yang sudah dimanfaatkan (menjadi beban asuransi)

 

Buku Besar

 

Buku besar sebelum dan sesudah AJP ditujukan oleh ilustrasi sebagai berikut :

Pendekatan laba rugi

 

  • Pada awalnya pembayarnya beban dicatat pada rekening beban….
  • Jurnal untuk mencatat transaksi di awal dan jurnal

Penyesuaian ditujukan sebagai berikut:

 

Awal                                                               AJP

Beban                          xxx                              beban dibayar dimuka            xxx

Kas                                          xxx                              beban…….                                         Xxx

 

Contoh :

tanggal 1 desember 2012 Fahmi motors membayar polis asuransi sebesar Rp1.200 untuk jangka waktu 1 tahun (12 bulan). Asuransi tersebut merupakan asuransi all risk yang mencangkup kebakaran, pencurian, dan kerugian. Jurnal mencacat transaksi tanggal 1 desember 2012 adalah:

 

 

Pendekatan laba rugi

1/12     beban asuransi                                    1.200

Kas                                                      1.200

 

Note: beban asuransi dicatat pada rekening beban

 

Fahmi motors

Neraca Saldo

31 Desember 2012

Kode akun       Nama Akun                                         D                     K
11                    Kas                                                     50,300
12                    Piutang Usaha                         6,000

52                    Bahan Habis Pakai                              1,500

53                    Asuransi dibayar dimuka                    1,250

54                    Beban lain-lain                                      500

55                    Beban Asuransi                                  1,200

 

Pada awalnya dicatat sebagai beban

 

Dicatat pada rekening beban asuransi

 

Awal: membayar beban asuransi untuk 12 bulan =   Rp 1.200

Yang telah menjadi beban asuransi 2012 = 1 bulan =            100

Bukan beban asuransi 2012                                        Rp 1,100

 

Perlu dikoreksi (dipindahkan ke rekening Asuransi dibayar dimuka) dengan AJP

  • AJP digunakan untuk mencatat asuransi yang belum dimanfaatkan (belum menjadi beban).

 

Catatan

  • Harus diperhitungkan dahulu mana yang sudah, dan mana yang belum menjadi beban periode berjalan.
  • Jika menggunakan pendekatan neraca, maka penyesuaiannya: Rekening Beban Asuransi dibayar dimuka dikredit sebesar yang sudah menjadi beban, dan rekening beban asuransi didebet sejumlah itu
  • Jika menggunakan pendekatan laba rugi, maka penyesuaiannya Rekening Beban Asuransi dikredit sebesar yang belum menjadi beban, dan rekening Asuransi dibayar dimuka didebet sejumlah itu
  • Dari kedua metode pencatatan (pendekatan neraca dan laba rugi), jumlah asuransi dibayar dimuka dan beban asuransi menghasilkan jumlah yang sama

 

Pendapatan diterima dimuka/Unearned Revenue

 

Pendekatan Neraca

  • Pos pada awalnya dicatat sebagai liabilitas (kewajiban): Sudah menerima pembayaran padahal jasa/barang belum ditunaikan/diberikan kepada pelanggan
  • Dicatat pada rekening Pendapatan Diterima Dimuka

 

Awal                                                         AJP

Kas                            xxx                          Pendapatan diterima dimuka              xxx

Pendapatan diterima dimuka        xxx      Pendapatan                              xxx

 

Contoh :

tanggal 1 desember 2012 perusahaan menyetujui tawaran sewa tanah dari x  Agency dan menerima pembayaran sebesar Rp 3.000 untuk disewa selama 3 bulan untuk dimanfaatkan sebagai lahan parker sementara,

jurnal transaksi 1 desember 2012 adalah:

 

      Pendekatan Neraca

1/12 Kas                                        3.000

Sewa diterima dimuka                                    3.000

(Sewa diterima dimuka dicatat pada rekening liabilitas)

 

Fahmi motor

Neraca Saldo

31 Desember 2012

Kode akun       Nama Akun                                                     D                     K
11                    Kas                                                               50,300
12                    Piutang Usaha                                   6,000

21                    Utang Usaha                                                   4,500

22                    Sewa Diterima Dimuka                                3,000

53                    Beban Listrik                                                  1,250

54                    Beban lain-lain                                                 500

 

  • Diawal dicatat sebagai liabilitas (utang)
  • Dicatat pada rekening sewa diterima dimuka

 

Saldo awal sewa diterima dimuka (terima sewa 3 bulan)=Rp 3,000

Lahan yang sudah disewakan 1 Des – 31 Des = 1 bulan = 1/3 x Rp 3,000 = Rp 1,000 = pendapatan sewa

 

AJP 31 Des 2012: Sewa Diterima Dimuka         1,000

Pendapatan sewa         1,000

 

AJP digunakan untuk mencatat pendapatan sewa yang dihasilkan tahun 2012

 

Contoh:

tanggal 1 Desember 2012 Perusahaan menyetujui tawaran sewa tanah dari x agency dan menerima pembayaran sebesar Rp 3.000 untuk disewa selama 3 bulan untuk dimanfaatkan sebagai lahan parkir sementara, Jurnal transaksi 1 Desember 2012 adalah:

 

Pendekatan Laba rugi

 

1/12     Kas                              3.000

Pendapatan                  3.000

 

pada 1 Desember 2012 perusahaan mencatat penerimaan pembayaran sewa pada rekening pendapatan sewa

 

 

Fahmi motors

Neraca Saldo

31 Desember 2012

Kode akun       Nama Akun                             D                     K
11                    Kas                                          50,300
12                    Piutang Usaha                         6,000

21                    Utang Usaha                                                   4,500

22                    Pendapatan Sewa                                          3,000

53                    Beban Listrik                          1,250

54                    Beban lain-lain                       500

 

  • Di awal di catat sebagai pendapatan
  • Dicatat pada rekening pendapatan sewa

 

Saldo Pendapatan sewa (terima sewa 3 bulan) Rp 3,000

Pendapatan sewa 2012 dihasilkan = 1 bulan 1,000

Bukan Pendapatan sewa 2012 Rp 2,000

 

Jurnal Penyesuaian 31 Des 2012 (AJP)

Pendapatan sewa        2,000

Sewa diterima dimuka         2,000

 

AJP digunakan untuk mengoreksi Pendapatan sewa dengan memindahkan Pendapatan sewa yang tidak dihasilkan tahun 2012 ke rekening Sewa diterima dimuka

Baca Juga : Apa Itu Akuntansi Perusahaan Dagang dan Cara Perhitungannya ?